Bagaimana cara menempelkan perekat lelehan panas?

2021/03/15

Ada dua tipeperekat meleleh panas: ikatan panas dan ikatan dingin. Faktanya, mereka terikat dalam dua kondisi fisik yang berbeda. Hari ini kita akan berbicara tentang perbedaan antara ikatan dingin dan ikatan panas.


1. Cold bonding: In the application of pressure-sensitive perekat meleleh panas, cold bonding will be used more. The self-adhesive bag sealant is more common in life, which is the cold bonding method of hot melt adhesive, and the self-adhesive bag is produced in proportion It will not be pasted immediately. When the hot melt adhesive is already cooled when it is pasted, the cold bonding method can only be used, and the cold bonding will not cause overflow of the glue, and the damage to the surface of the substrate is small. Just gently press the quilt. The bonding substrate can be adhered tightly.


2. Hot sticking: hal ini sangat umum terjadi pada aplikasi perekatan setelah perekat, seperti pita pengikat furnitur, sol luar bahan sepatu, papan datar besar yang menempel dan sebagainya. Metode pengikatan panas memerlukan penggunaan mesin lem panas meleleh untuk memanaskan lem, mengubah bentuk lem menjadi cair lalu mengaplikasikannya ke substrat yang akan diikat. Lem cair akan mengisi celah dan tekstur pada permukaan substrat, bahkan masuk ke substrat. Secara internal, dua substrat terikat kuat bersama.


Penempelan dingin dan penempelan panas memecahkan masalah di berbagai bidang aplikasi perekat. Faktanya, molekul lem cair memiliki tingkat aktivitas yang berbeda. Struktur molekul dari perekat lelehan panas telah menjadi relatif stabil dalam keadaan ikatan dingin, dan sangat mudah untuk menempel; ketika perekat leleh panas digunakan dalam keadaan ikatan panas, molekulnya menjadi sangat aktif saat dipanaskan, yang dapat mempengaruhi struktur molekul permukaan substrat, bahkan dengan struktur molekul substrat menyatu, yang menunjukkan bahwa efek ikatan termal lebih baik.